Patologisme kepada Bunga

sonnenblume(1)

Judul buku : Sonnenblume
Penulis : Ary Yulistiana
Penerbit : Grasindo
Cetakan : 2014
Tebal : vi + 194 hlm

Penulis yang sempat muncul dengan novel-novel teenlitnya yang apik, Ary Yulistiana, kali ini kembali muncul dengan novel romance yang diterbitkan Grasindo. Sosoknya sebagai seorang guru bahasa Indonesia di sebuah SMK dan PNS yang cenderung mapan tak memupusnya untuk berkarya. Novel ini tidak hanya menjadi penanda bagi dirinya tetapi juga dalam kesustraan Indonesia.

Novel Sonnenblume ini berkisah tentang cinta dan bunga matahari. Bunga adalah personifikasi untuk keindahan, kecantikan, dan salah satu simbol kegairahan merayakan hidup. Dari perwujudan dan sifat-sifatnya itulah sosok bunga matahari memiliki daya tarik yang luar biasa. Begitu pun sang tokoh, Sekar, menghadirkan bunga matahari dalam hidupnya lebih dari sekadar entitas tanaman penghias taman. Sekar –sesuai namanya yang berarti bunga– barangkali tak akan mampu hidup tanpa bunga matahari. Bunga matahari, tanpa disadarinya menjadi patologis bagi jiwanya.

Kehadiran cinta posesif seorang Ardiansyah, lelaki dari masa kecil Sekar, adalah perwujudan cinta seorang lelaki yang ingin memiliki seorang perempuan sepenuhnya. Cinta posesif Ardiansyah mencemburui bunga matahari milik Sekar. Jika ingin mendapatkan cinta Sekar sepenuhnya, ia harus memusnahkan bunga matahari dari hidup Sekar.

Ardiansyah mungkin adalah sosok pejuang cinta. Ia melamar Sekar dan menjauhkannya dari bunga matahari dengan mengajak hijrah ke Kalimantan. Sebagai gantinya ia memberikan bisnis intan berlian kepada wanita yang dicintainya itu. Ia menganggap cinta Sekar bisa menjadi miliknya seorang. Kelak, segala persangkaannya ini menjadi penyiksaan bagi dirinya sendiri. Rantai cinta yang ia miliki untuk memiliki Sekar justru telah membunuh perempuan yang dicintainya itu, bahkan kepada anak turunnya juga.

Pun patologisme kepada bunga matahari itu telah diturunkan pula kepada anak semata wayangnya, Vairam. Ardiansyah mengetahui akan hal ini tatkala Sekar mendapat kecelakaan dan meninggal. Kemalangan ini menghancurkan hati Ardiansyah sekaligus membuat ia makin terluka ketika mengetahui bunga matahari penyebab Sekar mendapat kecelakaan. Titik awal itu tatkala Vairam begitu ngotot menginginkan bunga matahari. Selama ini anak itu hanya mengenal bunga matahari dari gambar dan media visual saja. Sekar ingin memberikan bunga matahari yang asli kepada anaknya. Saat itulah ia malah mengalami kecelakaan di jalan yang menewaskannya.
Sejak saat itu cahaya hidup Ardiansyah telah mati. Ia menyadari Vairam telah menjadi orang yang akan terus dibencinya seumur hidup. Ia pun membuang anak kandung semata wayangnya itu dengan mengirimnya ke Jawa. Tepatnya kembali ke Solo, tempat masa kecil Sekar. Ia tak ingin melihat Vairam yang akan terus menghantuinya dengan bunga matahari.
Continue reading

Parkir dan Perilaku Borjuis

dimuat di joglosemar 09/8

 Untitled

Jalanan nan mulus di Solo kala pagi selalu mengundang kaum berduit untuk memanjakan diri bersama keluarga. Bermobil bersama dengan pakaian santai, celana pendek dan kaos oblong untuk mencari sarapan pagi yang menyehatkan. Semua anggota keluarga diajak serta sebagai sebuah pencitraan keluarga yang harmonis dan mapan. Pun di sana akan bertemu dengan kolega, saudara, ataupun teman kencan. Dengan mobil keluaran terkini turun di sebuah restoran yang terkenal dan penuh sesak. Setelah memarkirkan kendaraan di pinggir jalan dan ditemani dengan senyum tukang parkir, bersama melenggang santai di tengah jalan ramai mengabaikan lalu lintas yang macet seolah merekalah tokoh utamanya. Di restoran, kolega atau teman kencan yang sedang menunggu mereka, sambil menunggu pesanan datang sibuk memainkan gadget keluaran terbaru atau iseng mengamati pejalan dan pengendara sepeda motor yang bersungut-sunggut menunggu tukang parkir rampung menyebrangkan para pengunjung restoran yang amat terkenal di Solo itu.

Narasi gogolian (dinisbatkan kepada Nikolai Gogol, penulis Rusia) itu selalu memenuhi ruang kepala saya ketika berangkat pagi ke kantor dari Karanganyar menuju Solo dengan bermotor. Pemandangan yang menyebalkan dari gaya hidup borjuis dari kelas menengah ke atas yang suka pamer di sepanjang jalan arteri dengan mobil-mobil mereka. Borjuisme muncul dari perilaku parkir warga kota, terutama pada gaya hidup kalangan menengah keatas, di mana mereka sering terlihat showoff di restoran-restoran laris yang tidak mempunyai tempat parkir khusus. Mereka bermobil ke restoran bersama keluarga –meskipun jarak rumah sangat dekat- lantas memarkir mobil sembarangan, misal yang terjadi di depan soto seger Mbok Giyem, di jalan Bhayangkara Solo. Padahal, area parkir Lotte Mart tak jauh dari tempat itu dan memungkinkan untuk jumlah mobil yang banyak alih-alih parkir di bahu jalan yang menganggu lalu lintas kendaraan.

Di kota Solo, banyak tempat ruas jalan utama harus dipotong untuk berbagi dengan parkir mobil. Dimulai di Gandekan, Coyudan, kawasan Matahari Singosaren hingga ke Jl. Slamet Riyadi, area pasar Gedhe Solo hingga jl. Urip Sumoharjo, belakang Kantor Pos Indonesia, Warung Soto Seger Mbok Giyem di jalan Bhayangkara itu. Semakin lama jalan di Solo makin sempit karena bahu jalan dipakai untuk berbagi dengan parkir mobil.

Saya menyebut ini borjuisme. Dan perilaku ini makin marak terjadi dan menjadi fenomena tersendiri. Padahal sebenarnya yang terjadi adalah hilangnya perasaan empati dan pembenaran pelanggaran ketertiban di tempat umum. Pada kasus yang sedikit berbeda adalah pemakaian area kosong di depan benteng Vantesburg untuk area pakir. Lagi-lagi ini adalah pemandangan kota akhir-akhir ini. Tidak hanya di kawasan benteng Vansterbug, hampir di banyak tempat strategis juga menjadi tempat parkir dadakan.

Konon ada rencana pemkot Solo untuk mensterilkan jalan Slamet Riyadi (Purwosari-Gladak) dari area parkir. Harapan kita agar hal ini segera terwujud. Entah itu penetapan Perda (Peraturan Perda) yang mengatur khusus tentang hal itu ataupun proyeksi pembuatan kawasan parkir yang luas, elegan, dan sekaligus nyaman di kota Solo ini.

Lantas menjadi pertanyaan kita keberadaan tukang parkir liar itu apakah memang dari pihak resmi Dishubkominfo (Departemen Perhubungan Komunikasi dan Inforfamasi) ataukah sekedar tukang parkir liar dan preman saja? Karena sekilas terlihat mereka sama sekali tidak memakai seragam dan cenderung memacetkan lalu lintas. Sekaligus ini juga sentilan kepada Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo) Solo apakah mereka berani menindak tukang parkir liar seperti ini? Hatta pelaksanaan pengawasan yang disertai dengan penegakan hukum yang tegas merupakan langkah yang penting dalam pengendalian parkir untuk mempertahankan kinerja lalu lintas.

Pengendalian Parkir

Kota yang padat harus diiringi dengan pengendalian parkir yang bagus pula. Pengendalian parkir ini dilakukan untuk mendorong penggunaan sumber daya parkir secara lebih efisien serta digunakan juga sebagai alat untuk membatasi arus kendaraan ke suatu kawasan yang perlu dibatasi lalu lintasnya. Pengendalian parkir merupakan alat manajemen kebutuhan lalu lintas yang biasa digunakan untuk mengendalikan kendaraan yang akan menuju suatu kawasan ataupun perkantoran tertentu sehingga dapat diharapkan akan terjadi peningkatan kinerja lalu lintas di kawasan tersebut.

Pengendalian parkir harus diatur dalam Peraturan Daerah tentang Parkir agar mempunyai kekuatan hukum dan diwujudkan rambu larangan, rambu petunjuk dan informasi. Untuk meningkatkan kepatuhan masyarakat terhadap kebijakan yang diterapkan dalam pengendalian parkir perlu diambil langkah yang tegas dalam menindak para pelanggar kebijakan parkir. (wikipedia)

Pemerintah harusnya mulai mengantisipasi lahan parkir ini yaitu dengan cara membuat lahan parkir umum yang luas. Tujuan semua ini untuk mengontrol parkir liar dan pembuat kemacetan di jalananan. Solusi pembuatan tempat parkir seharusnya bisa dilakukan. Pemerintah membangun area yang luas dan representatif. Bukan hanya itu saja agar mengurangi kemacetan tempat parkir itu dikelola per jam. Mereka harus membayar perjam. Tetapi sebaliknya pemerintah juga membuat angkutan umum adalah sesuatu yang mudah dan terjangkau. Dengan beginilah kemacetan bisa terhindari dan praktek parkir liar tidak akan terjadi lagi.

Selain itu banyak tempat tertentu yang berada di pinggir jalan atau tempat strategis hanya mangkrak. Mengapa tidak tenmpat seperti itu jadi parkir umum. Pasti akan lebih bermanfaat daripada membiarkan mangkrak tak terpakai. Dengan dibangun tempat parkir yang besar dan representatif tentu akan menjadi keuntungan bagi pemkot sekaligus pengendalian kendaraan di Solo bisa menjadi lebih bagus.

Parkir atau Pajak.

Sebuah kenyataan bahwa kita hidup sebagai penduduk Indonesia ini semuanya tak luput dari kewajiban membayar pajak atau restribusi. Walaupun sebenarnya ungkapan restribusi sendiri adalah ungkapan yang tidak tepat. Pasalnya, di manapun kita berada selalu saja kita harus memberikan restribusi tanpa kita bisa menolaknya, karena ketidakmampuan membayar itu membuat diri kita tidak berhak untuk berada di tempat tersebut.

Mungkin bisa sangat utopis jika berharap bahwa jalanan raya kota Solo adalah milik umum dan bebas dari restribusi apapun. Artinya jalanan adalah tempat bebas yang haram ditarik restribusi apapun dan ini diperlukan pengelolaan tata jalanan dengan intansi dan pihak terkait. Artinya pengelolaan itu dilakukan oleh pemkot dan diberikan sepenuhnya kepada masyarakat luas, bukan untuk mencari keuntungan dari jalanan ini. Semisal menjadikan jalanan sebagai tempat parkir dan kita wajib memberikan andil di sini.

Kita tahu jalanan tak akan cukup representatif untuk menjadi tempat parkir. Dalam Islam, disebutkan bahwa tidak boleh untuk berhenti di bahu jalan karena jalanan adalah tempat lewat hewan dan manusia. Artinya juga, tempat parkir adalah sebuah kawasan tersendiri yang dibuat untuk mengumpulkan kendaraan-kendaraan yang tidak boleh mengganggu lalu lintas di jalan. Harus ada tindakan tegas dari pihak yang berwajib. Semisal pengawasan parkir dengan penilangan pelanggaran parkir oleh Polisi Lalu Lintas, pemasangan gembok roda sehingga dapat menimbulkan efek jera bagi pelanggar terhadap larangan parkir ataupun penderekan terhadap kendaraan parkir sembarangan.

* Pekerja kantoran yang harus berangkat pagi melewati Solo menuju sebuah penerbit di Sukoharjo. Aktif di komunitas Pakagula Sastra.

Misteri Gedung Berhantu

dimuat di hikayat solo pos

gedung hantuPintu tiba-tiba menutup dengan keras. Tapi tak seorang pun berada di tempat itu. Intan memegang erat tangan Lusia. Merinding bulu kuduknya.
“Ah, itu hanya angin lewat,” ujar Lusia enteng.
“Aku tak percaya lagi kamu! Katamu tadi mau ngajak makan di Cafe Cha. Lalu sekarang kita ini di mana!” protes Intan.
“He he… Iya, itu nanti. Ini tempat sudah lama kuincar.”
Tapi Intan berang. Ia tak peduli dengan soal hobi Lusia yang aneh. Masak anak gadis hobi mendatangi tempat-tempat angker bin keramat. Katanya, hobi ini membuat ketagihan. Tapi pertanyaannya, dari sisi mana hobi ini yang bisa membuat jantung orang putus ini bisa bikin ketagihan? Padahal semua yang ia datangi adalah tempat-tempat angker bin keramat. Selain itu banyak pantangan yang kalau dilanggar akan membuat celaka. Eh, Lusia tetap nekat datang ke sana. Misalnya, makam Ratu Kalinyamat. Tengah malam sendirian masuk ke Lawang Sewu di Semarang. Menurutmu apakah ini sebenarnya bibit penyakit gila Lusia?
Intan yang kali ini merasa sial jadi sasaran Lusia. Habisnya Intan dibohongi kalau ia akan diajak makan-makan ke Cafe Cha.
“Satu jam saja di sini. Entar habis itu makan-makan. Aku tidak akan bohong sama kamu kok.”
Intan masih terus memegangi tangan Lusia dengan erat. Di selasar bekas gedung lawas ini mulai tambah menyeramkan. Tiba-tiba Intan menjerit. Kakinya seperti menginjak lengan orang mati.
“Ssttt. Jangan teriak,” perintah Lusia.
Intan gemetaran. “Ayo kita keluar saja Lus. Aku takut nih…”
“Lihat ini bukan lengan orang seperti sangkamu. Ini sebuah botol cola. Tuh lihat!”
“Apanya yang menarik. Ini jantungku mau copot, tahu!”
Lusia buru-buru memberikan temuannya. “Ada bungkus rokok baru juga. Kamu tahu artinya? Tempat ini juga sering didatangi orang.”
Lusia makin penasaran dengan tempat ini. Jika ada orang tempat ini pasti digunakan untuk sesuatu hal. Apakah uji nyali? Kalau uji nyali sih, ia berani. Apalagi kalau ada hadiahnya. Siapa takut?
Mereka makin masuk ke dalam. lagi-lagi Intan menjerit. Continue reading

LOMBA RESENSI AL-QOWAM GROUP

lomba resensi A4WEB

Lomba Resensi buku Al-Qowam Group adalah upaya memperkenalkan buku-buku terbitan Al-Qowam Group kepada masyarakat luas. Dengan adanya Lomba Resensi ini dapat pula merekatkan pembaca buku Al-Qowam Group dengan redaksi dan memberikan penghargaan kepada para pembaca yang setia.

PESERTA:
Para Blogger (Segala macam domain (WordPress, Blogspot, Blogdetik, kompasiana Dll) dan Facebooker dengan Ketentuan Bersyarat

HADIAH:
Pemenang I : Rp. 1.000.000,00 + bingkisan buku Khulafaur Rasyidin
Pemenang II : Rp. 750.000,00 + bingkisan buku Khulafaur Rasyidin
Pemenang III : Rp. 500.000,00 + bingkisan buku Khulafaur Rasyidin
5 pemenang harapan masing-masing mendapat bingkisan buku menarik Al-Qowam
Dan jika diperlukan atau meminta akan diberikan sertifikat sebagai kelengkapan.

PENILAIAN:

Kritis dan obyektif tulisan (70 %)
Penggunaan hiperlink yang proporsional (20 %)
Interaktif tulisan di blog/facebook dengan pembaca (10%)

TEKNIK PELAKSANAAN:
1. Artikel lomba merupakan karya original, bukan saduran, terjemahan, dan bebas dari tindakan plagiat. Artikel lomba menggunakan bahasa Indonesia.
2. Semua artikel yang diikutsertakan dalam lomba harus ditayangkan di blog atau catatan facebook. Domain blog bebas (wordpress, blogspot, kompasiana, blogdetik, maupun blog pribadi dengan nama domain dot com atau domain lain).
3. Untuk catatan di facebook, peserta adalah facebooker dengan nama asli bukan nama alias/samaran/nama alay). Minimal teman 100 orang. Meng-add facebook Sahabat Penerbit Al-Qowam dan Kutubuku Al-Qowam (wajib). Resensi diposting di catatan dan meng-tag minimal 15 orang teman termasuk Al-Qowam.
4. Menyertakan gambar buku yang diresensi.
5. Mengandung kata kunci judul buku diresensi yang dilink-kan ke http://www.alqowamgroup.com/
6. Kirim naskah ke alamat email: al-qowamgroup@yahoo.com. Cantumkan nama, alamat, no telp yang bisa dihubungi dan LINK resensi yang diposting.
7. Lomba ini tidak boleh diikuti karyawan Al-Qowam Group.
8. Keputusan pemenang mutlak ada di tangan dewan juri. Keputusan tidak dapat diganggu gugat.
9. Dewan juri tidak menerima pertanyaan atau saran apapun. Tapi pertanyaan bisa ditanyakan ke redaksi lewat komentar di halaman web atau facebook Al-Qowam group.
10. Pengumuman pemenang akan ditayangkan di facebook Al-Qowam dan di website al-qowamgroup.com
11. Pemenang lomba dipilih berdasarkan kualitas tulisan. Jumlah sharing artikel di sosial media, komentar dan jumlah pembaca menjadi bahan pertimbangan dalam penjurian.

Pelaksanaan : 1 April – 10 Mei 2014 (diundur)
Pengumuman Pemenang : 20 Mei 2014

INFO BUKU YANG WAJIB DIRESENSI : www.alqowamgroup.com
INFORMASI
085229628009 (Andri )

ttd
Panitia Lomba

Wajah Calon Lurah Berlumuran Darah

dimuat di joglosemar 23/3
Untitled

Calon lurah itu akhir-akhir ini memang sering datang di warung. Saban hari malah ia datang dengan mobil panthernya. Biasanya ia datang sendirian. Senyum lebarnya selalu menyapa kami, seolah ia orang yang tak pernah merasa kesusahan.

Apalagi menjelang Pilkades yang akan dilaksanakan sebulan lagi. Dalam setiap kedatangannya ia selalu bermurah hati menraktir semua pengunjung di warung. Bu Kanjeng sendiri, sebagai pemilik warung, ikut merasa dia yang ketiban pulung. Ia pun memanggil si calon lurah yang bernama Yosua itu dengan Bos Yos. Akhirnya semua orang, setiap ketemu dengan calon lurah itu suka mengikuti lidah Bu Kanjeng, semata untuk mendapat hati dari si calon lurah.

Seperti hari ini, jika biasanya yang banyak mendominasi obrolan di warung adalah Narimo si tukang becak, yang isinya kurang lebih curhat kekurangan hidupnya, sekarang hal itu tak terjadi lagi. Sekarang Narimo sendiri paling banter hanya bicara untuk mengaklamasi omongan si Bos Yos itu, persis seperti beo saja. Tapi anehnya, perbuatan yang kami benci dari Narimo ini, tak segan kami lakukan kalau si calon lurah ini bicara.

Seperti kali ini ketika Bos Yos ini sedang menceritakan janji-janjinya kalau jadi lurah nanti dan juga kegiatan amalnya menyumbang korban banjir yang sedang melanda Jakarta. Kami semua, termasuk Narimo hanya mendengarkan. Tak peduli itu cerita itu sebenarnya tidak banyak berbeda seperti janji-janji pejabat yang ingkar janji itu, namun karena Bos Yos yang membayari kami makanan, jadilah kami merasa harus menjadi pendengar yang baik. Tak boleh ada sahutan yang nyaring dari orang-orang, atau celetukan kenes Bu Kanjeng. Pokoknya harus menjadi pendengar sampai si Bos Yos bosan sendiri bicara.

Tetapi tiba-tiba, mungkin karena saking bersemangatnya, tanpa sadar Bos Yos berbuat ceroboh yang sangat gawat. Sikunya yang atraktif itu tak sengaja menumpahkan cangkir kopi pengunjung di sebelahnya, milik Pak Kardi, orang yang paling streng di antara pengunjung warung. Jadilah kemeja putih Pak Kardi itu kena tumpahan kopi hitam yang cukup banyak sehingga membuat kemeja yang belum lunas cicilannya itu menjadi tambah jelek sekali.

“Maaf, maaf Pak. Saya tadi nggak sengaja,” kata si Bos Yos benar-benar minta maaf. Ia berniat mengelapi namun malah meratakan kotoran kuning ampas kopi.

Continue reading

Ziarah Diri ke Puncak Lawu Nan Eksotis

Photo-0002-150x150
Jika engkau melihat sebuah gunung yang mirip seorang wajah perempuan tidur maka itulah gunung Lawu. Terletak pada ketinggian 2.354 m.dpl yang menjadi pembatas antara Jawa Timur dan Jawa Tengah. Perbedaan dengan banyak gunung di jawa lainnya, hanya gunung Lawu yang menyimpan banyak cerita hidup yang turun temurun diyakini masyarakat dan para pendaki yang datang kepadanya. Bagi beberapa kalangan mendaki gunung Lawu bukan sekedar aktifitas mendaki gunung biasa tapi menziarahi diri lewat sebuah media yang mengada yaitu gunung Lawu. Artinya pendakian ke gunung Lawu itu tak pernah kosong makna.

Ada tiga puncak yang mempunyai pemandangan eksotis di gunung Lawu, yaitu puncak Argo Dumilah, puncak Argo Dalem, dan puncak Argo Dumuling. Ketiga puncak itu terutama mempunyai beberapa kisah hidup yang turun temurun masih diyakini sampai sekarang. Terlepas kisah itu apakah mitos belaka namun kesempatan untuk mengunjungi ketiga puncak Lawu adalah sebuah sensasi tersendiri. Sebuah perjalanan menziarahi alam sekaligus menziarahi diri kita sendiri.

Kita awali perjalanan kita dari jalan di Tawangmangu yang berkelok-kelok. Sepanjang jalan juga bukan sepi pemadangan indah. Areal persawahan yang hijau dan alur sungai kali Samin yang masih menjadi nadi kehidupan para petani di bawah lereng Lawu. Semua pemandangan itu seperti memanggil sisi hati yang lembut bahwa kita manusia adalah pecinta keindahan dan selalu mempunyai hasrat untuk berbagai keindahan. Artinya keindahan itu tidak bisa berlangsung selamanya jika kita tidak berperan ikut menyumbang di dalamnya. Ancaman hunian warga dan pembangunan properti memang mengincar sebagian kawasan di Tawangmangu yang eksotis. Pada awal mula ini kita diketuk untuk mengingat betapa murah hati sang pencipta memberikan keindahan kepada manusia di dunia dan tugas manusia adalah sebagai khalifah yang menjaga kelestarian bumi.

Setelah perjalanan itu kita lantas berhenti di Cemoro Sewu atau Cemoro Kandang. Ada dua tempat pintu gerbang pendakian. Semuanya menawarkan sensasi pendakian yang berbeda tentu saja. Tingkat kesulitan yang lebih berat biasanya dipilih pendaki yang menginginkan kisah petualangan yang penuh tantangan. Ada juga tipe pendaki yang ingin melihat-lihat vegetasi dan suka mengadakan penelitian di hutan gunung Lawu biasanya memilih lewat Cemoro kadang. Atau juga para pendaki peziarah spiritiual yang biasanya melewati jalur-jalur tertentu baik lewat Cemoro Kandang atau lewat Cemoro Sewu. Mereka mempunyai ciri khas tersendiri dari perangkat yang mereka bawa. Dengan mudah dapat kita temui banyak tipe pendaki seperti ini di puncak Lawu. Masing-masing karakter ini bukanlah alasan untuk menilai seseorang yang naik ke puncak Lawu. Keragaman ini adalah bagian dari kisah perjalanan yang selalu menyertai. Perilaku-perilaku negatif memang tidak bisa kita tolerir baik itu dari semua jenis pendaki, karena yang terpenting adalah tetap menjaga kelestarian dari gunung Lawu ini yang bisa dilakukan dengan beragam cara, baik itu dengan cara fisik maupun dengan cara pemikiran, dan keduanya sah-sah saja.

425686_393815737300277_100000155619700_1808783_217250675_n-150x150Baiklah, kita mulai perjalanan dari Cemoro Kandang yang lebih landai walaupun nanti sedikit memutar dan lebih jaauh sedikit. Tipe trek adalah jalan setapak, di sini menuntut kita menjadi orang yang berhati-hati, selalu berusaha menjaga keutuhan tim. Karena pada awal seperti ini cenderung para pendaki untuk selalu memforsir kekuatan untuk selalu pertama. Dan hal ini mempunyai kelanjutan yang buruk bagi keutuhan tim. Akhirnya pada trek pertama hingga pos pertama ini, kita harus belajar untuk tetap menjaga jarak dengan teman. Dalam arti menyeimbangkan dengan kekompakan tim bukan menumbuhkan ego masing-masing.

Pada setiap pos disarankan untuk berhenti. Karena perjalanan masih panjang dan perlu kita meneliti ulang apa yang sedang kita tuju di atas sana. Kisah diri kita dan puncak Lawu atau kisah tim di sepanjang trek puncak Lawu. Teliti juga peralatan, dan menjaga kehangatan untuk tetap terjaga. Selalu ada kaidah lebih baik lambat dan selamat daripada terburu-buru nafsu sedang kiri kanan adalah jurang menunggu. Pertanyaanya tentu saja apakah kita mau menjadi orang yang suka buru-buru dan bernasib buruk? Melainkan bagaimana cara kita tetap bertahan bersama hingga ke puncak nanti?
Continue reading

Pertolongan Allah itu Dekat

dimuat di majalah Respon edisi 285/xxvii/20 feb – 20 maret 2014
IMG
Mengumpulkan batu dari kali adalah pekerjaan baru Kasno. Selepas ia dirumahkan dari perusahaan tekstil hanya kerja mengusung batu dari kali itulah pengisi kesibukan baru Kasno. Ya, tentu saja pekerjaan itu tak ada yang membayar. la melakukannya untuk mengisi kesibukan setelah dirumahkan dari pekerjaan tekstil itu. Dan kalau boleh jujur, juga untuk menghindari cernooh isterinya, karena sekarang ia menganggur dengan berdalih cari batu untuk nyicil kelak kalau bisa mbangun rumah sendiri.

Setelah lima kali turun naik dari kali Kasno memerlukan sejenak istirahat. Penat memberati pundak. Sendi-sendi kakinya sudah gemetar. Dicarinya tempat yang teduh di tepi kali.

Biar tidak ngamplo ia merogoh rokoknya di saku. Ah, ternyata tinggal rokok terakhir.

Kasno membakar batang rokok terakhirnya itu. Asap biru berhembus lurus dari mulutnya. Sejenak pikirannya menerawang. Selalu saja seperti itu, merokok yang sedianya untuk melupakan kepenatan, tapi makin membuatnya mengingat hal-hal suram yang telah berlalu.

“Cari kerja sana Mas. Si Thole sebentar lagi masuk TK. Perlu duit banyak buat daftar sekolah.”

“Kemarin juga aku sudah ke pabrik. Tapi uang pesangon belum turun. Gimanalagi?”

“Kok malah tanya gimana? Mas Kasno sendiri sebagai kepala rumah
tangga yang harus mikir; kok malah tanya gimana. Mas Kasno bisa cari
pinjaman. Nanti bisa dilunasi setelah uang pesangon turun. Yu Satiyem yang
kemarin sudah mendaftarkan anaknya, bilang, uang daftar masuk TK sekarang
sudah naik jadi dua juta!”

Itu adalah kejadian semalam. Isterinya minta dirinya segera mencari pinjaman uang untuk biaya daftar sekolah si Thole karena bulan depan si Thole sudah masukTK. Continue reading